Thursday, June 10, 2010

dengarlah os bercerita...

khas buat mereka yang sedang bertungkus-lumus menghadapi peperiksaan.
dengar sini saya nak bercerita.

cerita ini berlaku di dalam gua. kisah ini saya dan kawan-kawan pernah lakonkannya semasa hari penyampaian hadiah di sekolah rendah.

ada seorang budak yang nakal. suka bermain. malas belajar. akhirnya dia dimarahi oleh bapanya. kenapa malas belajar? budak itu pun bertanya pada dirinya. mengapa aku malas belajar? adakah aku seorang yang bodoh? ternyata, aku memang malas belajar. aku rasa, malas telah menjadi sikapku yang tidak boleh diubah. biarlah satu dunia marah. aku tetap akan malas.

sikap malas itu makin menjadi-jadi. dia hanya bermain-main. buku teks dan buku latihan dibiarkan bersepah. tiada gunanya kerana dia memang malas belajar. dia rasa dah memang menjadi lumrah kehidupan dia dilahirkan sebagai seorang yang malas. kenapa perlu berubah? kalau pun nak berubah jadi rajin, boleh ke jadi rajin? budak itu berbisik di dalam hatinya.

satu hari, disebabkan kemalasan yang melampau, bapanya marah lagi. akibat tidak tahan dengan kemarahan bapanya, budak itu lalu keluar lari dari rumah. huh, bagaimana nak jadi rajin? boleh ke jadi rajin?

selepas berjalan begitu lama, budak itu terjumpa sebuah gua. setelah diperiksa, gua itu selamat dijadikan tempat berteduh. namun, terdapat air menitis dari syiling gua ke lantai gua. satu demi satu air menitik. budak itu lalu memerhatikannya. satu demi satu. satu demi satu. satu demi satu.

selepas beberapa tempoh melihat air itu turun menitik, budak itu melihat kesan lekukan yang terdapat di lantai gua hasil titikan air tadi.
subhanallah.
titik demi titik akhirnya memberi kesan yang amat besar kepada lantai gua yang keras itu. budak itu kemudian menangis. kesal. sebenarnya, tiada yang mustahil di dalam dunia ini.

semuanya perlukan usaha. sedikit demi sedikit. lama-lama jadi bukit. kalau nak jadi rajin dan pandai, tentu sahaja boleh. tetapi syaratnya, sedikit dan berterusan. jangan berhenti berusaha. budak itu pun kembali ke rumah dan mencari bapanya. budak itu meminta maaf di atas kemalasannya selama ini.

si bapa pun memaafkan anaknya itu. selepas itu, budak itu telah berjaya menjadi pelajar cemerlang di sekolahnya.

sekian, terima kasih kerana mendengar os bercerita.

2 comments:

Hamba Ilahi said...

sama-sama..

macam pernah ku dengar cerita ini..

hehe,,

syukran atas cerita yang mengajar ini.

Farid Nazmi said...

Teruskan berusaha~ :)